Kita berkewajiban untuk menyampaikan kebenaran (al-haq) yang kita dengar. Kita juga bertanggung jawab untuk menyampaikan apa yang kita petik dari pengalaman hidup kita (ibrah untuk orang lain). Merupakan kewajiban bagi kita menyampaikan manfaat hidayah yang kita dapat ke orang lain. Ini lah tugas kemanusian, ini lah tugasnya seorang muslim. Setiap orang bertanggung jawab dan wajib menyampaikan hal-hal yang didengarnya atas nama kebenaran dan realitas, atas nama Al-Quran, juga atas nama islam kepada hati siapa saja yang membutuhkannya. Itu adalah misi untuk menyampaikannya kepada orang lain yang telah dibebankan kepada anda oleh Allah SWT. Misi ini juga merupakan makna dan pancaran dari misi profetik, yang telah dipercayakan kepada mereka yang telah menjadi yang terbesar, paling terhormat dan paling dermawan dari semua manusia. Semoga Allah SWT memungkinkan kita untuk meraihnya dengan sukses.

Jika sesuatu yang kita dengarkan, hal-hal yang kita pelajari tidak bisa bermanfaat bagi orang lain, jika perilaku kita tidak membawa kita pada hasil, jika tidak ada rencana untuk mencapai hasil dalam perbuatan kita maka kita melakukan hal yang sia-sia. Itu berarti kita telah membuang-buang waktu dan menghabiskan waktu kita dengan sia-sia. Mempelajari sesuatu memiliki arti dan tujuan. Mendengarkan sesuatu memiliki arti dan juga tujuan. Jika memperhatikan adalah arti mendengarkan, kemudian melakukan sesuatu yang muncul sebagai hasil dari mendengarkan ini adalah ekspresi (hasil) dari tujuan ini. Makna memahami sesuatu bukanlah dengan tujuan tidak melakukan apa pun. Memahami sesuatu hal adalah mampu mengaplikasikan apa yang kita pahami, mencapai sesuatu yang lain dari apa yang kita pahami dan mampu menarik kesimpulan lain. Mengapa kita menyebut Allah SWT? Mengapa kita menyebut Nabi Saw? Mengapa kita menyebut Al-Quran? Mengapa kita membuktikan bahwa dunia diciptakan dan menunjukkan Kebesaran Allah?  Mengapa kita mengambil kepemilikan dari asbab dan memberikannya kepada Allah atau mencoba melihatnya dan mencoba untuk mematahkan lain yang bertentangan dengannya? Tujuan kita adalah untuk membuat pengetahuan tentang Allah berakar di dalam diri kita. Kita memiliki tujuan dalam semua ini untuk membawa hati mereka yang membutuhkan cahaya itu. Semoga Allah memberikan kita tujuan ini!

Jika kita mendengarkan dan memahami tujuan ini, Allah SWT akan memberikan dan membuat kita mencapai hasilnya. Ini adalah hukum-Nya dan kita berharap dan memohon belas kasihannya agar ia melimpahkannya kepada kita. Rasulullah Saw telah berubah menjadi bara setelah dia memahami Wajibul wujud dan Quddus. Ia telah menyempurnakan pembelajarannya dari alam semesta dan memahami kandungannya ini melalui Alquran dan akhirnya ia tidak bisa berdiam diri. Kemanapun ia menghadap, “Allah” lah yang ia katakan. Dia berdakwah dalam penderitaan dan cobaan tanpa henti.

Setiap individu yang mengambil pelajaran kebenaran dari Rasulullah akan menjadi sekeping api. Tanah gelap dan waktu diterangi bersama mereka, mencapai cahaya. Hati yang gelap tercerahkan bersama mereka, kuburan yang diduga gelap juga akan diterangi mereka. Orang-orang mulai menjalani kehidupan seperti surga di sini dan di akhirat. Ribuan penderitaan dan cobaan sedang dipertahankan. Namun, orang-orang yang beriman semuanya akan bahagia. Mereka percaya bahwa mereka akan hadir di hadapan Allah dan mereka akan bahagia dengan kebahagiaan surga. Selama Allah ada, maka tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Ribuan penderita, ribuan orang yang menanggung musibah pada zaman Rasulullah, mereka tetap mengatakan “Allah” dan “Rasululullah.” Mereka memutuskan untuk bertahan dengan keimanannya. Kita melihat keluarga Yasir yang merupakan salah satu dari golongan yang pertama kali beriman. Mereka telah mencapai cahaya islam dan kemudian beberapa rintangan muncul di hadapan mereka. Ketika ada orang tersesat, tidak ada yang mengatakan kepada mereka mengapa memilih jalan itu. Tidak ada yang mengatakan mengapa kamu berjalan di jalan yang berkelok ini? Tapi begitu ia mulai istiqamah dalam hidupnya, maka ribuan rintangan, ribuan halangan akan muncul di hadapannya.

Keluarga Yasir datang ke Madinah dari tempat yang jauh, tanpa pelindung dan terlantar di Madinah. Mereka bekerja untuk seseorang dan berusaha mencari nafkah. Dia mengambil seorang wanita dari tuannya. Sumayyah adalah seorang wanita Islam yang terhormat. Dia adalah wanita Syahid Islam pertama dan dia telah melahirkan seorang anak yang terhormat. Ammar yang menjadi syahid di depan Sayidina Ali. Ammar Agung, Amar bin Yasir.

Keluarga yang kuat, yang telah mengambil hikmah kebenaran dari Rasulullah, mulai berputar di sekitar cahaya islam. Mereka telah memutuskan untuk tetap bertahan dalam keimanannya walapun bila ada musibah atau api yang akan membakar mereka. Namun, manusia memiliki batas ketahanan, sampai pada titik dimana dia tidak bisa lagi menanggungnya. Ketika penyiksaan terhadap mereka mencapai tingkat tertentu yang tidak dapat mereka tahan, Rasulullah saat itu lewat disana: Tangan kaki dan kepala Yasir dicelupkan kedalam air yang mendidih, Yasir diseret dengan tali yang diikatkan di kakinya. Mereka melakukan hal yang sama kepada wanita itu tanpa malu. Mereka menyiksanya dengan penyiksaan yang sama. Mereka melakukan hal yang sama kepada anak muda Ammar. Ketika penyiksaan mencapai tingkat yang ekstrem, ketika Rasulullah lewat, Yasir tidak tahan dan berkata: “Wahai Rasulullah”. Dia sedang menunggu bantuan. Mungkin, dia mengharapkan Rasulullah untuk mengangkat tangannya berdoa untuk mereka, meminta sesuatu dari Allah, semoga yang menyiksa ini dikutuk oleh Allah dengan bala-Nya. Rasulullah menjawab: “Sabar, wahai keluarga Yasir” Tapi sabar ada batasnya, Bisakah mereka bertahan lebih dari itu? Ya, mereka tetap bertahan dengan keimanannya, siksaan seperti dalam neraka, dalam penderitaan, dia melihat mereka dengan senyum pahit, mereka memutuskan untuk bertahan.

Beberapa hari kemudian Yasir dibunuh di depan mata istrinya. Iya dibunuh dengan berbagai bentuk penyiksaan yang di luar akal. Istrinya tidak hancur, seorang wanita pemberani yang mendapatkan keyakinan sejati dari beberapa ayat yang telah turun, dengan beberapa ayat yang telah ia dapati dan berbalik kepada Allah dan tidak menghianati keyakinannya ia memutuskan untuk bertahan dengan keimanannya. Saat kepala dimasukkan ke dalam air panas rambutnya rontok dan kepala botak yang muncul. Tapi perhatikanlah, bahwa wanita hebat itu lagi-lagi berkata: “Tiada Tuhan selain Allah Muhammad adalah Rasulullah”. Hal-hal yang menusuk tubuhnya membuatnya berbicara, dan dia terus-menerus mengatakan “Allah”. Dari beberapa riwayat yang dijelaskan tentang penyebab kematiannya, dari seluruh riwayat dikatakan penyiksaannya semuanya sungguh mengerikan. Penyiksaan berupa mengikatnya pada hewan, merenggangkan kakinya. Mereka mengatakan bahwa mereka membunuhnya seperti ini. Dikatakan juga bahwa Abu Jahal menancapkan tombak di dadanya yang mulia. Ada yang mengatakan bahwa beliau meninggal karena setelah kepalanya dicelupkan ke dalam air mendidih dan daging wajahnya terkelupas. Terlepas dari penyebab kematiannya, kami melihatnya saat dia berkata: “Tiada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah Rasul Nya” dengan sepenuh hati.” “Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhaan) Kami, Kami akan tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sungguh, Allah beserta orang-orang yang berbuat baik.” (Surat Al-Ankabut 69). Allah beserta orang-orang yang berbuat baik, yaitu mereka yang beribadah seakan-akan melihat-Nya dan tidak akan berpaling dari-Nya.

Mereka melakukan penyiksaan yang sama kepada anaknya. Besi panas ditempel di dadanya, tetapi dia berdiri kokoh bagaikan gunung. Entah bagaimana dia bisa berdiri di hadapan Rasulullah dengan perasaan penyesalan yang serius karena pepatah bahwa dia mundur padanya dengan setengah hati. Dengan menangis ia berkata: “Aku hancur ya Rasulallah.” Itu adalah jamaah yang terhubung ke Allah dan Rasulullah sedemikian rupa. Itu adalah jamaah yang telah menghadapi segala macam cobaan dan bahaya untuk menjalani apa yang mereka yakini, untuk mendorong orang lain untuk menghidupinya dan untuk berdakwah ke orang lain. Jika jamaah yang berbaris bershaf seperti di belakang sahabat melawan kesesatan, kekufuran, dan hujatan di abad ke-20, mendengar hal yang sama, menjalani hal yang sama, dan menunjukkan kesabaran dengan cara yang sama dengan pertolongan dan anugrah Allah. Jamaah itu, sekaligus mereka juga akan melihat mentari yang telah terbit untuk para sahabat. Musim seminya akan lebih cerah dari pada hari-hari surga, alam kuburnya akan lebih cerah dari pada dunia. Pasti akan menemukan inayah dan kelembutan Allah dengan sendirinya. Allah memberitahu kita dengan bersumpah: “Mereka yang melakukan jihad di jalanku, Saya meminta mereka berjalan dalam jalan yang beragam, membimbing mereka dalam berbagai cara, dan sebagai hasilnya Aku membuat mereka mencapai rahmat dan bimbinganKu. Jangan lupa bahwa Allah bersama orang-orang yang ihsan.” Allah bersama mereka yang mengembangkan iman yang mereka miliki, terus beramal dengan cara yang kondusif bagi keyakinan yang maju dan tidak meninggalkan jalan-Nya.

Semoga Allah Yang Maha Kuasa menjaga kita dalam suasana ilahi dan membuat kita berhasil. Semoga Allah SWT menganugerahkan kita cinta dalam berdakwah apa yang kita dengar kepada orang lain. Semoga Dia melindungi kita dari bencana yang tidak dapat hikmah setelah kita meninggalkan masjid.

Menjelaskan kepada orang yang lain hal yang telah kita pelajari adalah syiarnya orang mukmin, syiarnya orang muslim. Bermalas-malasan ini adalah sifatnya orang-orang kafir.

Semoga Allah melindungi kita dari sifat-sifat orang kafir, dan melengkapi kita dengan ciri-ciri orang beriman.

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You may also like

More in Dawai Kalbu