fbpx
Karya PembacaNutrisi Akhlak

Kemerdekaan Ibarat Sepertiga Dunia Seisinya

Karya Pembaca : Habib A.S

Yang perlu diingat, tiga setengah abad bukanlah waktu yang singkat, bukan pula waktu yang penuh akan nikmat. Nikmat untuk dapat menikmati hidup yang singkat, nikmat untuk sekadar menikmati hasil jeri payah dan keringat. Sejarah telah mencatat hampir tanpa cacat, perihal kehidupan leluhur kita di bawah kuasa kolonial yang jahat. Entah apa yang Tuhan maksudkan, kita hanya dapat menjadikannya sebagai bahan renungan. Renungan yang mengantarkan kita kepada sikap syukur atas kemerdekaan yang telah diberikan. Renungan yang memicu semangat kita untuk terus berjalan ke depan. Renungan yang mendorong kita untuk menadahkan tangan ke atas, memohonkan ampun mereka atas semua kesalahan. Itulah yang semestinya kita lakukan.

Ya. Tujuh puluh tujuh tahun negara ini mendapatkan kemerdekaannya, dimana sebelumnya dirampas oleh mereka yang hanya mementingkan kepentingannya. Begitu banyak hal yang sebenarnya dapat kita jabarkan tentangnya, baik sebelum dan selama dijajah, serta sebelum dan selama merdeka. Tentu tidaklah cukup, apabila semuanya dituangkan hanya pada satu tulisan saja. Begitu pula dengan nilai-nilai yang terkandung di dalamnya, sangatlah banyak hal yang kiranya dapat kita petik dan kita amalkan dalam kehidupan. Sampai-sampai, tak satupun yang dapat kita ingat, kecuali pada saat hari besar kenegaraan saja.

Memang tidaklah salah, jika kita benar-benar demikian, mengingat nikmat kemerdekaan ini hanya pada hari peringatan yang tertanggalkan. Itu menunjukkan bahwa, hari peringatan benar-benar berfungsi sebagaimana yang dimaksudkan, guna memupuk kembali rasa cinta tanah air dan menguatkan ingatan kita akan para leluhur yang telah berjuang habis-habisan.

Terlepas dari itu semua, baginda Nabi Shallallahu Alaihi Wasallam, sang panutan umat manusia, yang kecintaannya kepada tanah airnya tidaklah lagi diragukan, sebagaimana disebutkan pada hadist-hadist shahih yang ada, pernah bersabda demikian yang kiranya dapat kita jadikan wallpaper di handphone kita, agar kita ingat selalu tentangnya, agar kita termasuk menjadi seseorang yang senantiasa mensyukuri nikmat kemerdekaan yang Tuhan berikan, tidak hanya pada hari peringatan saja. Demikianlah sabdanya,

“Barangsiapa di antara kalian yang bangun tidur dalam keadaan aman di rumahnya, sehat badannya, dan mendapatkan makanan (pokok) pada harinya, seakan-akan telah diberikan kepadanya dunia dan semua isinya” (HR. Ibnu Majah).

Dari hadist tersebut, mari kita renungi sejenak diri kita sekarang. Apakah kita terbangun dari tidur karena adanya suara ledakan? Apakah kita terbangun dari tidur akibat teriakan manusia yang kencang? Atau apakah ada suatu gangguan lainnya yang membangunkan kita dari tidur nyenyak? Jika tidak ada, beruntunglah kita menjadi seorang hamba yang diberikan kenikmatan ini. Kenikmatan kemerdekaan atas negeri dimana kita tinggal yang membuat kita bangun dari tidur dalam keadaan yang aman. Tak perlu beranjak pada poin kedua dan ketiga hadist tersebut, kita sudah diberi nikmat yang begitu besar, nikmat yang dapat diibaratkan dengan sepertiga dunia seisinya, nikmat yang tidak akan kita sanggup beli kepada-Nya, jika Dia menetapkan harga pada setiap nikmat yang Dia berikan.

“Dan jika kamu menghitung nikmat-nikmat Allah, niscaya kamu tak dapat menentukan jumlahnya”. (QS. A Nahl : 18)

Demikianlah, Tuhan Sang Maha Pemurah memberikannya kepada kita, dimana ada diantara hamba-hambanya yang belum berkesempatan merasakannya. Terlebih, jika kita mengikuti berita perkembangan dunia, bahwa semakin banyak saudara kita yang tidak seberuntung kita. Oleh karena itu, kita sangat perlu untuk bersyukur. Bersyukur karena termasuk golongan hambanya yang beruntung, beruntung karena menjadi hamba yang diberikan nikmat tersebut. “kemerdekaan”

“dan bersyukurlah kamu akan nikmat Allah, jika memang hanya kepada-Nya kamu menyembah” (QS. An Nahl :114)

Namun, janganlah kita terlampau bangga dulu, janganlah kita menganggap diri kita taat karena diberikan nikmat tersebut. Mari coba renungkan, apakah Dia memberikannya kepada kita secara cuma-cuma tanpa maksud?

“Maka apakah kamu mengira bahwa Kami menciptakan kamu main-main (tanpa ada maksud) dan bahwa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami?” (QS. Al Mu`minun : 115)

Dan mari kita renungkan sekali lagi, apakah nikmat kemerdekaan ini justru menjadi sebuah ujian dan musibah bagi kita? Sebagaimana yang dikatakan oleh Ibnu Hazm,

“Setiap nikmat yang tidak digunakan untuk mendekatkan diri kepada Allah, itu hanyalah musibah”. (Jaami`ul Ulum wal Hikam, 2:82)

Demikianlah. Kemerdekaan yang tengah kita rasakan ini, tidaklah lain adalah pemberian-Nya. Pemberian yang menuntut kita untuk merawatnya sebagai salah satu bentuk syukur kita. Pemberian yang tidak diberikannya secara percuma, melainkan mengandung maksud tertentu dari-Nya agar kita benar-benar memanfaatkannya dengan baik dalam rangka beribadah kepada-Nya.

Oleh karena itu, marilah kita rawat bersama kemerdekaan yang telah Dia berikan kepada kita, yang menjadikan perjuangan dan pengorbanan leluhur kita sebagai perantaranya. Satukan rasa, sampingkan perbedaan, hadapi lawan, dan selesaikan masalah secara bersama. Buktikan kepada-Nya bahwa kita bisa melakukannya, sebagai bentuk mensyukuri nikmat-Nya. Lebih dari itu, kita dapat menjadikannya sebagai sarana untuk menolong saudara kita yang belum seberuntung kita.

Dan yang terpenting, setiap nikmat akan ada pertanggungjawabannya, dengan apa dan bagaimana kita mengisi kemerdekaan ini dalam ketaatan kepada-Nya.

Sebagai penutup, marilah kita senantiasa berdoa untuk kelanggengan kemerdekaan negara ini sebagaimana yang Nabi Ibrahim Alaihis Salam telah contohkan kepada kita. Tak lupa, selipkan doa kita untuk mereka yang belum seberuntung kita, yang masih berjuang untuk kemerdekaan.

“Dan ingatlah ketika Ibrahim berdoa, Ya Tuhanku, jadikanlah (negeri Mekah) ini negeri yang aman dan berilah rezeki berupa buah-buahan kepada penduduknya, yaitu di antara mereka yang beriman kepada Allah dan hari kemudian” (QS. Al Baqarah : 126)

Sekian. Selamat hari kemerdekaan untuk kita semua, Indonesia.

Referensi

M.A Tuasikal, “Akan Dipertanyakan Segala Nikmat”, 2012.

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Dapatkan artikel baru setiap saat!    Yees! Tidak Sekarang