Dawai Kalbu

OASE AIR WUDU

Para pembaca yang terhormat, ringkasan dan ikhtisar segala penghambaan yang kita lakukan kepada Allah adalah shalat. Kunci untuk membuka pintu ibadah shalat adalah persiapan ruhani serta persiapan jasmani, yaitu dengan berwudu. Mengambil wudu merupakan penyegaran jiwa, mempertemukan ruh dengan kekuatannya, dan mengembangkan sisi kemalaikatan.

Berwudu artinya memasuki atmosfer penantian terhadap datangnya anugerah Ilahi. Ketika air dingin menyentuh badan, bagaimana sengatannya menyegarkan tubuh kita. Ketika air dingin menyentuh persendian, kekuatannya membangkitkan kita. Sebagaimana tersebut memiliki penjelasan secara ilmiah, demikian juga dengan wudu, ia membuat ruh menjadi muda, segar, dan bangkit. Sehingga si hamba berhasil meraih level dimana ia siap menerima berbagai anugerah Ilahi.

Penyucian dengan level dan kualitas semacam ini akan menjadi sarana bagi umat Muhammad SAW dipanggil dengan panggilan khusus di akhirat nanti. Rasulullah SAW bersabda: “Di hari kiamat umatku akan dipanggil dengan sebutan ‘Ghurran Muhajjaliin’ “, umat Muhammad akan diseru sebagai Ghurran Muhajjaliin. Apa itu ‘Ghurran Muhajjaliin’? Mereka adalah orang-orang  yang dahinya cemerlang menyebarkan cahaya ke sekelilingnya, hakikat cahaya yang muncul dari anggota wudu ini adalah bukti bahwa mereka adalah umat Muhammad SAW.

 

  • Ringkasan dan ikhtisar segala penghambaan yang kita lakukan kepada Allah adalah shalat
  • Berwudhu artinya memasuki atmosfer penantian terhadap datangnya anugerah Ilahi
  • Ghurran Muhajjaliin adalah orang-orang yang dahinya cemerlang menyebarkan cahaya ke sekelilingnya dari anggota wudu

 

Anggota wudunya bercahaya. Di satu sisi  sangat bersih, bening, dan cemerlang. Di sisi lain, ia menyebarkan cahaya cemerlang yang menandakannya sebagai umat Muhammad SAW. “Anggota wudunya jadi cemerlang karena bekas wudu, barangsiapa hendak menambah cahayanya, hendaklah ia menyempurnakan wudunya” (Muttafaqun Alaih).

Topik ini diriwayatkan secara lebih luas dan mendalam oleh sahabat lainnya. Suatu ketika Rasulullah mengajak sahabat untuk pergi ke Baqiul Gharqad, sejarawan mengungkapkan bahwa terdapat 10.000 sahabat dimakamkan disana. Ketika Rasulullah menjalani hari-hari terakhirnya, beliau berpamitan kepada penghuni Baqiul Gharqad dan Syuhada Uhud. Terdapat makna ladunni dalam peristiwa ini. Barangkali karena keagungan dan ketinggian derajat baginda Nabi di akhirat nanti, beliau tak bisa menemui mereka hingga kiamat tiba.  Beliau pun berpamitan dengan mereka saat di dunia. Dengan jasmaninya, beliau temui mereka. Sekali lagi disampaikannya salam kepada ruh-ruh agung itu saat memasuki Baqiul Gharqad, “Salam untuk kalian wahai penghuni kubur ini! InsyaAllah dalam waktu dekat saya juga akan bergabung!”. Dan sejak saat itu, mengucapkan kalimat yang sama menjadi hal yang disunahkan kepada umatnya.

Saat itu tampaknya terjadi musyahadah, pandangan Rasulullah SAW lebih dalam, penglihatannya meluas, kemudian melalui bibir mulianya beliau berkata, “Betapa rindunya aku untuk melihat saudara-saudaraku”. Para sahabat pun bertanya, “Bukankah kami ini saudaramu ya Rasulullah?”, “Tidak, kalian adalah sahabat-sahabatku yang setia dan terkasih, saudaraku masih belum tiba, mereka akan datang setelahku”, jawab Nabi. Kemudian para sahabat bertanya dengan heran, “Bagaimana anda bisa mengenali mereka yang masih belum datang?”, baginda Nabi bersabda, “Bayangkan, jika seorang laki-laki memiliki kuda-kuda yang wajahnya putih cemerlang, kakinya jenjang dan berwarna putih bersih, jika kuda itu ada di tengah kumpulan kuda hitam nan pekat, bukankah ia akan mengenali kudanya?”, “Tentu” jawab sahabat.

 

  • Ketika Rasulullah menjalani hari-hari terakhirnya, beliau berpamitan kepada penghuni Baqiul Gharqad dan Syuhada Uhud
  • Barangkali karena keagungan dan ketinggian derajat baginda Nabi di akhirat nanti, beliau tak bisa menemui mereka hingga kiamat tiba. Beliau pun berpamitan dengan mereka saat di dunia.
  • “Betapa rindunya aku untuk melihat saudara-saudaraku,” “saudaraku masih belum tiba, mereka akan datang setelahku”

 

Rasululllah bersabda, “Umatku akan datang sebagai ‘Ghurran Muhajjalin'”, aku akan melihat mereka saat berjalan ke hadapan Allah. Aku mengenali mereka dari cahaya di dahinya. Aku akan menyaksikan anggota wudu mereka menebarkan cahaya ke sekelilingnya. Aku akan mengenali umatku sebagaimana laki-laki itu mengenali kudanya. Aku adalah farat haudh dari mereka. Akulah yang paling dahulu menuju haudh! Makna dari Farat adalah “Biar kusiapkan tempat untuk mereka, demikian juga dengan kautsar dan cawannya sebagaimana tuan rumah menjamu tamu. Aku ingin menjamu mereka dengan sebaik-baiknya ketika mereka datang nanti.” Kurang lebih seperti itulah yang ingin disampaikan Rasulullah.

“Akulah farat dari umatku di Haudhku”. Akulah farat dari mereka yang memiliki bekas sujud di keningnya. Akulah farat dari mereka yang berwudu di hari penuh kesulitan dimana semua orang hanya memikirkan keselamatan dirinya. Akulah farat bagi mereka, umatku  yang kukenali dari pancaran cahaya anggota wudunya ketika banyak orang terusir dari haudhku. “Ada wajah yang menandakan cahaya, ada nurani yang meroket ke langit karena anggota wudunya, kepada merekalah aku memberi syafaat! Aku adalah Farat mereka di tepi telagaku.” Apapun yang dijelaskan oleh berbagai riwayat ini, pesan utama yang harus kita ambil adalah walaupun terpisah berabad-abad yang lalu dengan baginda Nabi, tetapi dikarenakan oleh wudu dan shalatnya, karena senantiasa mengingat Allah dan Rasul-Nya, dihasilkanlah kecemerlangan di dalam diri.

Kepada orang-orang yang berhasil meraih kemurnian jiwa tersebut, maka ketika Nabi menemui penghuni Baqiul Gharqad, beliau menembus batas waktu dan mengirimkan salam kerinduan, “Betapa rindunya aku untuk melihat saudara-saudaraku”. Betapa utamanya mereka, sebelum Nabi wafat sebagaimana Allah memperlihatkan penghuni Jannatul Baqi, seakan-akan kepadanya Allah juga tunjukkan umat Muhammad yang akan datang di sebuah layar kaca. Beliau juga melakukan pengecekan terakhirnya di Baqiul Gharqad, seakan beliau sedang mengecek kondisi semua umat terdahulu yang kini mendiami alam kubur. Beliau juga mengecek ruh umat yang akan datang kemudian dengan jasmaninya. Sekali lagi beliau mengeluarkan seruannya seperti panggilan terakhir dari komandan tertinggi kepada umatnya, “Bersiap siagalah!”

 

  • Aku akan menyaksikan anggota wudu mereka menebarkan cahaya ke sekelilingnya
  • “Akulah farat dari umatku di Haudhku”
  • Betapa utamanya mereka, sebelum Nabi wafat sebagaimana Allah memperlihatkan penghuni Jannatul Baqi, seakan-akan kepadanya Allah juga tunjukkan umat Muhammad yang akan datang di sebuah layar kaca

 

Beliau mengunjungi Baqiul Ghargad untuk terakhir kalinya, memberikan salam sebagaimana memberi salam kepada ahli kubur ketika beliau menyaksikan wajah umatnya yang akan datang nanti penuh dengan cahaya. Dengan makna kagum pada cahayanya, yang bersumber dari cahaya kenabiannya, beliau pun bersabda: “Betapa rindunya aku untuk melihat saudara-saudaraku.” Para pembaca yang budiman! Ini adalah isytiak dari baginda Nabi, sedang isytiak yang diharapkan dari kita adalah mentaati perintahnya untuk membasuh anggota wudu agar ia bersinar di akhirat, serta menghiasi kening dengan tanda sujud dengan harapan menjadi umatnya, dengan harapan dibangkitkan  sebagai umatnya. Dengan kerinduan untuk dapat melihatnya.

Apakah anda merindukan kami ya Rasulullah? Kami juga rindu untuk bertemu denganmu. Kami berjuang lewat ketaatan beribadah demi meraih kedekatan denganmu. Sebagaimana engkau jelaskan di hadits, kami pun mengambil wudu dengan sempurna. Walaupun panas dan berkeringat kami tetap mendirikan salat di masjid. Kami berpuasa demi dapat berkumpul bersamamu nanti. Waktu siang semakin panjang dan suhu udara semakin panas, sebagian orang puasanya batal. Tetapi kami mencoba bersabar untuk tetap setia kepada warisanmu. Jika kita sanggup untuk melakukannya, betapa beruntungnya kita!

Duhai mulianya hati sosok agung yang keterikatan pada umatnya digambarkan lewat ucapan salam 14 abad yang lalu. Dengan meraih sensitivitas dalam ubudiyah dan ketaatan beribadah, ketika kita mengerjakan semua itu dengan keseriusan mendalam maka kita telah menjawab salam Nabi tersebut. Saat baginda Nabi bersabda “Assalamu’alaikum,”  kita menjawab: “Wa’alaikum salam” lewat ketaatan beribadah kita. Jika ada cinta, kerinduan, dan isytiak untuk bertemu dengannya, kamu akan berada di jalan Sang Nabi. Betapa banyak orang yang dibangkitkan di padang mahsyar, tetapi tidak bisa melihat baginda Nabi. Betapa banyak orang akan dihisab, tetapi tidak bisa melihat Rasulullah.

 

  • Isytiak yang diharapkan dari kita adalah mentaati perintahnya untuk membasuh anggota wudu agar ia bersinar di akhirat
  • Saat baginda Nabi bersabda “Assalamu’alaikum,” kita menjawab: “Wa’alaikum salam” lewat ketaatan beribadah kita
  • Betapa banyak orang yang dibangkitkan di padang mahsyar, tetapi tidak bisa melihat baginda Nabi.

 

Mereka melihat mizan, tetapi tak bisa melihat Sang Nabi. Mereka mungkin melihat Allah ketika dihisab, tetapi tidak bisa melihat Rasulullah untuk meminta syafaat. Di antara mereka yang buta dan terhalang dari nikmat tersebut, masjid menjadi sarana agar  tidak menjadi bagian dari yang buta dan terhalang. Puasa dan menahan lapar menjadi sarana agar nanti tidak buta dan terhalang. Bayarlah zakat dari sebagian hartamu supaya tidak termasuk dalam golongan merugi tersebut. Pergilah berhaji, bersabarlah terhadap kesulitannya, supaya kamu tidak menjadi yang buta dan terhalang. Dengan bertawaf di Ka’bah dan menziarahi makam baginda Nabi, perbaharuilah kesetiaanmu. Semoga Allah SWT membuka mata umat Muhammad yang tertutup debu selama 14 abad serta membuka mata mereka ke alam lahut yang penuh senyum. Semoga Allah melindungi kita dari dunia yang penuh kelalaian. Ya Allah, jadikanlah pandangan kami sebagai pandangan abadi dan agung. Celupkanlah diri kami ke dalam celupan alam lahut[1]. Jadikanlah kami sebagai sosok yang layak mendiami alam sebenarnya di akhirat nanti.

 

[1] Alam Lahut adalah salah satu istilah pembagian alam dalam ilmu sufi, ia adalah alam ghaibul ghaib yang maksudnya ialah alam yang lebih bersifat ghaib di dalam ghaib.

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may also like

Dawai Kalbu

Duhai Masa Lalu

Di masa mendatang, ketika Anda mengkhayalkan hari-hari yang indah. Anda akan mengenang hari-hari ...

More in Dawai Kalbu